1 Kelab Blogger Ben Ashaari

Followers

Tuesday, June 3, 2008

JALAN YANG SEPI




Setiap orang mempunyai jalan kehidupan yang tersendiri. Jalan yang kita pilih sama ada bahagia atau derita sama ada suka atau duka. Ya, setiap orang berhak memilih jalan yang terbaik untuk mereka. Walau jalan yang kita pilih adalah berbeza namun kita tetap menuju arah yang sama. Jalan kearah kebahagian dan kejayaan. Mungkin ada yang memilih jalan yang mudah mungkin juga ada yang memilih jalan yang berliku. Walau apapun ia pilihan kita bukan kerana terpaksa atau dipaksa. Bagi diri aku.. aku telah memilih jalanan yang berliku. TIDAK! aku tidak akan memohon simpati dan tidak aku tidak akan merayu atau mengemis belas.. mungkin jalanan yang aku pilih ini penuh kesunyian, ya ia jalan yang penuh dengan sunyi biarpun ranjaunya penuh duri.. namun aku tidak akan berpatah balik, sungguh sunyi itu memilukan namun sunyi juga yang memberi aku kekuatan selama ini dan aku tidak akan sesekali menyesali. Walau apa pun seseorang mesti mencuba bukan?!

Ada waktu bila dalam perjalanan aku tiba dijalan buntu, yang ada dihadapan hanyalah dinding bisu, kiri kanan jalan penuh duri, pada masa itu seringkali aku menghilangkan diri bersandar ditepian jalanan, sambil berharap ada jalan yang tak terlihat sebelum ini, atau barangkali ada insan yang melintas, memberi bantuan... Sendirian terkadang memenatkan.. apatah lagi bila seringkali tujuan disalah arti... erm biarlah satu masa nanti mereka akan mengerti.. mungkin?

Ada waktu ada terleka, ada waktu aku terlupa, ada waktu aku terlalai kerana terkadang aku terlupa di ruangan yang mana satu aku berada. Terkadang aku terlupa antara nyata dan khayal dimana aku berada. Indah? Terkadang penuh kehampaan. Derita? Terkadang terselit kegembiraan. Realiti? Hampir membunuh segala harapan. Khayal? Membunuh segala keinginan. Argh terlalu jauh atau terlalu dekat.. Dimana harapan dimana impian... dimana kebenaran dimana kepalsuan!

Musim dingin telah berlalu namun hati yang membeku tetap kesejukan. Salji putih penuh kedamaian tapi ia membunuh tanpa disedari ... entah mengapa saya teringat kisah gadis si penjual mancis... argh betapa terkadang dalam kedinginan, kehangatan yang sedikit mampu memberi kebahagiaan,sebuah harapan sebuah impian...
Erm... sampai disini mungkin musim dingin tiba.. mungkin jua saya terlalu letih dan penat.. kembalinya saya disini buat sementara .. kerana kembali saya hanya tuk menghilang... maaf andai bicara saya melukakan andai tingkah saya mengecewakan... andai ada ketetapan andai tersurat ketentuan.. pasti saya kan kembali...
Rentak tarian ku terasa sumbang di pentas kehidupan aku jatuh tersungkur ....

2 comments:

  1. perjalanan setiap manusia sudah ditentukan..mungkin sekarang ija derita kerana satu hari nanti pasti kebahagian yang jadi milik ija...jangan terlalu sedih dengan apa yang jadi ija..sudah tersurat kerana pasti ada sesuatu untuk dinikmati

    ReplyDelete

Terima kasih sudi membaca. komentar anda inspirasi saya